Mitos dan fakta tentang buah-buahan

1. Mentimun

Mitos: Mengonsumsi mentimun bisa menyebabkan keputihan.
Fakta: Salah. Nggak ada kandungan dari mentimun yang bisa menyebabkan keputihan. Keputihan terjadi karena kondisi vagina yang lembab dan sikap malas mengganti celana dalam sehingga memicu pertumbuhan bakteri yang menyebabkan keputihan berbau. Keputihan nggak akan berbau jika pemicunya adalah stres. Hayooo!

Mitos: Sesudah mengomsumsi masakan yang dipanggang, seperti sate dan steak, harus dinetralisir dengan mentimun?
Fakta: Benar. Daging yang dibakar dalam suhu tinggi memproduksi zat karsinogenik yang berpotensi menyebabkan kanker. Sedangkan mentimun mengandung zat anti karsinogenik dan flavonoid yang dapat memprokteksi tubuh dari kanker.

2. Jeruk Nipis

Mitos: Air perasan jeruk ditambah kecap bisa menyembuhkan batuk?
Fakta: Benar. Sifat jeruk nipis sangat asam, makanya dapat mematikan bakteri penyebab batuk. Sedangkan kecap sebenarnya nggak berfungsi apa-apa, hanya sebagai penyeimbang rasa bagi kita yang nggak suka terlalu asam.

Mitos: Menambahkan perasan air jeruk nipis pada makanan kuah bersantan dapat menghindari kolesterol dan juga dapat mengurangi berat badan.
Fakta: Benar. Air asam dari jeruk nipis terbukti dapat memecah lemak dan mudah dilarutkan oleh air saat berada dalam pencernaan kita. Tapi lemak akan lebih cepat terbakar jika dibarengi dengan pola makan sehat serta olahraga teratur.

3. Bengkuang

Mitos: Kulit menjadi lebih putih dengan mengonsumsi bengkuang.
Fakta: Benar. Bengkuang mengandung isoflavon yang berfungsi sebagai antioksidan yang dapat mencegah kerusakan pada kulit akibat paparan ultra violet dari matahari. Karena itu, banyak banget lotion pemutih yang berbahan dasar bengkuang.

4. Durian

Mitos: Memakan buah durian, terutama dibarengi dengan meminuman soda dapat menganggu pencernaan.
Fakta: Benar. Durian matang kandungan alkoholnya sangat tinggi (setingkat dengan kadar alkohol pada tape ketan). Jika ditambah zat bikarbonat dari soda, makan durian dapat membuat perut terasa panas.

5. Jeruk

Mitos: Ketika terkena sakit maag, sebaiknya nggak mengonsumsi buah jeruk.
Fakta: Benar. Meskipun jeruk mengandung vitamin C kadar tinggi, jeruk dapat memperparah penyakit maag karena meningkatkan kadar asam lambung.

6. Salak

Mitos: Memakan buah salak memicu sembelit karena feses menjadi keras.
Fakta: Salah. Salak nggak bikin feses mengeras. Justru sebenarnya semua jenis buah dan sayuran berfungsi mempelancar BAB.

7. Jambu biji

Mitos: Memakan buah jambu biji dapat menyebabkan penyakit usus buntu.
Fakta: Salah. Penyakit usus buntu disebabkan karena adanya bakteri pantogen yang menginfeksi usus besar. Biji pada buah jambu tidak akan menyumbat usus, karena akan keluar saat BAB.

8. Nanas

Mitos: Wanita hamil dapat berisiko keguguran jika memakan buah nanas.
Fakta: Salah. Nggak ada bukti ilmiah mengenai hal ini. Justru nanas mengandung enzim bromelain yang dapat mencerna protein dalam makanan agar lebih mudah terserap tubuh, otomatis janin juga berkembang secara maksimal karena mendapat asupan makanan. Mengonsumsi nanas juga bisa mengurangi risiko kolesterol dalam darah, diabetes dan penyakit jantung.

9. Pisang Ambon

Mitos: Wanita lajang nggak boleh memakan pisang Ambon.
Fakta: Benar. Eits, jangan cemberut dulu lajangers. Ada penjelasan ilmiahnya nih, jadi kandungan pisang Ambon membuat libido tinggi sehingga konsumsi terlalu banyak nggak disarankan untuk wanita lajang. Akan tetapi, nggak ada hubungan sama sekali dengan pemicu keputihan.

Sumber : http://www.brilio.net

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s