Profesor yang meramalkan keruntuhan AS pada 2020

Liputan6.com, Washington, DC – Pernyataan mengejutkan meluncur dari mulut seorang sejarawan. Menurut Peter Turchin, dalam satu dekade ke depan masyarakat Amerika Serikat (AS) akan runtuh karena gejolak politik yang melanda negara-negara Barat.

Prediksi suram dari seorang ahli yang menggunakan matematika untuk meramalkan jalan sejarah seperti halnya yang dilakukan Turchin belum pernah terjadi.

Turchin merupakan seorang profesor dari departemen ekologi dan biologi evolusioner di University of Connecticut.Sosok Turchin adalah ahli terkemuka dari disiplin ilmu cliodynamics, yang percaya bahwa peristiwa sejarah seperti pertumbuhan dan runtuhnya kerajaan atau agama diikuti dengan pola yang dapat didefinisikan dengan jelas.

Dan ia sendiri meyakini bahwa masa depan yang suram tengah menghantui Amerika. Bahkan prediksinya, Negeri Paman Sam akan menghadapi keruntuhannya.

Jika AS runtuh, maka Eropa dan Barat secara keseluruhan akan mengalami nasib serupa.

Dalam sebuah artikel yang ditulis akhir tahun lalu dan dilansir belum lama ini di Phys.Org, Turchin menyebutkan bahwa pada tahun-tahun mendatang akan terjadi kekacauan politik. Puncaknya ada pada tahun 2020-an.

“Tapi ini adalah prediksi yang berbasis ilmu pengetahuan, bukan ‘ramalan.’ Ini didasarkan pada ilmu sosial yang solid,” tegas Turchin seperti dikutip dari News.com.au, Kamis, (5/1/2017).

Ia tak sependapat dengan orang-orang yang histeris dengan kehadiran Donald Trump sebagai presiden terpilih Amerika Serikat. Selama ini Trump kerap dijuluki sebagai satu dari ’empat penunggang kuda pembawa kiamat’ yang dikisahkan dalam Kitab Wahyu.

Namun menurut Turchin, kemenangan Trump ini tidak ada apa-apanya. Karena pada dasarnya, nasib suram tersebut sudah ditakdirkan tak peduli siapa yang berkuasa.

“Masyarakat kita, sama seperti seluruh masyarakat kompleks sebelumnya, berada di rollercoaster. Kekuatan sosial impersonal membawa kita ke atas, kemudian terjun tak terelakkan,” terang Turchin.

Lebih lanjut sang profesor mengatakan, kekacauan akan didorong oleh proses “ledakan elite”. Yang dimaksudnya adalah jumlah orang-orang kaya atau kalangan elite dalam masyarakat tumbuh pesat dan jurang pemisah antara mereka dengan warga miskin kian lebar.

“Ledakan elite pada umumnya akan mengarah ke lebih banyak kompetisi intra-elite yang secara bertahap melemahkan semangat kerja sama, menyebabkan polarisasi ideologi dan fragmentasi kelas politik,” tulisnya.

“Hal ini terjadi karena semakin banyak pesaing, semakin banyak pula yang berakhir di pihak yang kalah. Sebuah kelas besar dari elite yang tidak puas, kebanyakan di antara mereka berpendidikan dan sangat mampu ditolak aksesnya ke posisi elite,” ungkap Turchin.

Akademisi itu juga menyinggung “stagnasi dan penurunan standar hidup serta menurunnya kesehatan fiskal negara sebagai akibat dari jatuhnya pendapatan negara dan meningkatnya biaya” dapat memicu potensi kemerosotan drastis.

Namun bagaimana pun Turchin menegaskan, teorinya ini dapat membantu masyarakat menghindari nasib suram. Caranya dengan mengamati tren dan menghentikannya sebelum menimbulkan masalah bagi masyarakat.

“Kita dapat menghindari yang terburuk, mungkin dengan beralih ke trek yang kurang mengerikan. Mungkin pula dengan jalan mendesain ulang rollercoaster,” pungkasnya

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s